PEMAKNAAN SHALAWAT DALAM QS. AL-AHZAB AYAT 56 (STUDI ANALISIS “SHALAWAT DALAIL AL-KHAIRAT” PONDOK PESANTREN DARUL FALAH JEKULO KUDUS

Efendi, Muhammad (2017) PEMAKNAAN SHALAWAT DALAM QS. AL-AHZAB AYAT 56 (STUDI ANALISIS “SHALAWAT DALAIL AL-KHAIRAT” PONDOK PESANTREN DARUL FALAH JEKULO KUDUS. Undergraduate thesis, STAIN Kudus.

[img] Text
FILE 2 ABSTRAK.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 3 DAFTAR ISI.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 4 BAB I.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 5 BAB II.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 6 BAB III.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 7 BAB IV.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 8 BAB V.pdf

Download (2MB)
[img] Text
FILE 9 DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (2MB)

Abstract

Di dalam Al-Qur’an Surat Al-Aḥzab ayat 56 Allah telah memerintahkan kepada orang-orang yang beriman untuk bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Tidak hanya itu, sebelum memerintahkan, terlebih dahulu Allah menjelaskan bahwasannya Dia dan para malaikat senantiasa bershalawat kepada Nabi akhir zaman tersebut. Dalam praktiknya, pembacaan shalawat beraneka ragam. Ada yang sederhana sebagaimana diajarkan Nabi, ada yang dilakukan dengan disertai pembacaan sejarah Nabi seperti dalam praktik membaca al-Barzanji, dan ada juga yang dibacakan dengan berbagai wirid, hizib, asmaul husna dan berbagai doa lain sebagaimana Dalāil al-Khaīrāt. Oleh karena pembacaannya yang khas, Dalāil al-Khaīrāt banyak diamalkan oleh para santri yang bermukim di pondok pesantren. Meskipun di luar pesantren banyak juga yang mengamalkan, namun para pengamal yang ada di luar pesantren itu rata-rata adalah orang-orang jebolan dari pesantren. Salah satu pondok pesantren yang terkenal dengan Dalāil al-Khaīrāt sebagai wirid dan riyadhah para santrinya adalah Pondok Pesantren Darul Falah Jekulo Kudus. Skripsi Yang berjudul “Pemaknaan Shalawat Dalam Qs. Al-Ahzab Ayat 56 (Studi Analisis “Shalawat Dalail Al-Khairat” Pondok Pesantren Darul Falah Jekulo Kudus)”. Menfokuskan penelitian pada tiga pokok persoalan, yakni pemaknaan shalawat dalam QS. Al-Aḥzab ayat 56, praktik pembacaan shalawat Dalāil al-Khaīrāt di Pondok Pesantren Darul Falah Jekulo Kudus, dan motivasi para pengamal sehingga berhasil istiqamah dalam pengamalannya. Melalui metode penelitian kualitatif dapat penulis temukan hasil penelitian bahwa, terdapat tiga makna yang berbeda karena memandang pelaku shalawat. Jika dari Allah maka berarti curahan rahmat, jika dari malaikat maka berarti permohonan ampun kepada Allah, dan jika dari manusia maka permohonan kepada Allah agar memberikan keuatamaan dan kemulyaan kepada Nabi Muhammad SAW. Adapun cara pengamalnnya para santri mengikuti beberapa prosedur, yakni santri diperbolehkan mengamalkan shalawat Dalāil al-Khaīrāt harus melalu ijazah dengan berdasarkan sanad muttasil (mata rantai yang sampai kesumbernya). Dan cara pengamalannya adalah dengan diwiridkan setiap hari dan juga disertai puasa di siang harinya selama tiga tahun, tiga buan, tiga hari, serta mengikuti segala arahan dari sang guru. Sementara itu motivasi dan tujuan mereka mengamalkan Dalāil al-Khaīrāt di pondok pesantren Darul Falah Putra Jekulo Kudus bermacam. Mulai dari karena sendiko dawuh sang mujiz, ingin mendapatkan ilmu berkah manfaat, memperlancar hajat, agar tercapai cita-cita, termotivasi pengalaman unik, untuk taqarub illallah, untuk tazkiyatun nafsi (membersihkan hati) , dan mengharap syafaat Nabi Agung Muhammad SAW.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Uncontrolled Keywords: shalawat; Dalāil al-Khaīrāt; pengamalan; makna; motivasi
Subjects: Agama
Al-Qur`an dan Ilmu yang berkaitan
Divisions: Jurusan Ushuluddin > Prodi Ilmu Al-Quran dan Tafsir
Depositing User: Perpustakaan STAIN Kudus
Date Deposited: 21 May 2017 03:50
Last Modified: 21 May 2017 03:50
URI: http://eprints.stainkudus.ac.id/id/eprint/1044

Actions (login required)

View Item View Item